Tuesday, 24 November 2015

Perubahan Warna Dan Sifat Najis : Bila Anda Patut Risau ?

Setiap kali anda buang air besar, adakah anda perasan jika berlaku perubahan pigmentasi najis anda. Tips penting : Pastikan anda lihat warna dan sifat najis anda. Kadangkala tanda sesuatu penyakit juga ditentukan melalui sifat,bau dan warna najis. Hal ini nampak cukup biasa namun tidak sepatutnya dipandang ringan oleh mana-mana individu.

Sedikit pemahaman mengenai kandungan najis

Najis kita sebenarnya mengandungi 75% air. Sebab itulah menahan untuk membuang najis tidak digalakkan, kerana setiap kali kita menahan kandungan air dalam najis akan berkurang. Sembelit akan berlaku. Selain air, najis kita juga mengandungi lemak, bilirubin, makanan yang tidak dapat dicerna, garam mineral, bakteria dan mukus dari sistem penghadaman.

Warna Najis 

Ia ditentukan oleh hempedu dan bilirubin kita. Bilirubin adalah hasil sampingan dari sel darah merah. Ia dihasilkan daripada hati kita dan kemudiannya dipindahkan ke pundi hempedu. Disini ia akan bercampur dengan hempedu, Kebanyakan bilirubin yang turun ke usus telah dipecahkan oleh bakteria dan keluar melalui najis dan juga kencing. Warna utama adalah kuning. Namun agak berbeza sedikit bagi najis, berwarna coklat terang kerana telah bercampur dengan pemakanan kita.

Perubahan warna najis : Bila anda patut risau ?

Warna hijau

Kebanyakan individu risau apabila najisnya berwarna hijau. Namun, ia mungkin disebabkan oleh pengambilan zat besi ataupun pemakanan hijau seperti sayur-sayuran, minuman atau pewarna makanan yang menyebabkan perubahan pada warna najis. Ia juga terjadi apabila berlakunya diarea. Makanan bergerak terlalu cepat menuju ke usus besar. Akibatnya, hempedu tidak dapat menjalankan proses untuk memecahkan produk dengan sempurna.

Warna najis pudar / pucat

Ini berlaku apabila kekurangan produk hempedu dalam najis. Ia adalah amaran bahawa sistem hempedu anda mungkin mengalami sekatan atau tersumbat. Namun begitu, ubat-ubatan anti diarea juga boleh menyebabkan warna najis menjadi lebih pucat dan pudar. 

Najis berwarna kuning, berminyak serta berbau busuk

Ini menandakan kandungan lemak berlebihan dalam najis. Ia berlaku apabila penyerapan tidak dapat diproses dengan sempurna. Biasanya ia disebabkan oleh penyakit tertentu seperti penyakit celiac, hepatitis dan sirosis hati.

Warna hitam

Boleh berlaku disebabkan ubat-ubatan yang anda ambil ataupun pendarahan pada bahagian atas usus. Biasanya ia disertai dengan bau yang amat kuat. 

Warna merah segar 

Pendarahan pada bahagian bawah usus. Biasanya ia disebabkan penyakit yang lebih ringan seperti buasir. Namun ia juga boleh disebabkan pemakanan yang berwarna merah.

Sifat Najis

Menurut Bristol Stool Form scale (skala najis Bristol), sifat najis dibahagikan kepada 7 :

Jenis 1# Najis mengandungi ketulan keras yang menyerupai kacang.
Jenis 2# Najis berbentuk sosej dan berketul-ketul

Najis jenis 1 dan 2 bermaksud pengambilan air anda amat kurang dan menyebabkan sembelit berlaku. Sembelit sememangnya tidak membuatkan anda selesa. Namun bahan kumuh yang tidak disingkirkan boleh menyebabkan kesakitan, kurang selera, meneran yang akhirnya menyebabkan buasir dan lebih parah lagi, menyebabkan kanser usus untuk jangka masa panjang.

Jenis 3# Dr Oz menyatakan najis yang normal sepatutnya berbentuk S, ketika temubualnya dengan Oprah Winfrey. Selain itu, ia seperti bentuk ular samada mengandungi rekahan atau tidak.
Jenis4# Najis licin dan lembut

Jenis 3 dan 4 menunjukkan sistem penghadaman anda berjalan dengan baik dan lancar.

Jenis 5# Tompok najis kelihatan terpotong lebih jelas
Jenis 6 # Najis ini disifatkan nampak lebih lembut dan anjal dengan bahagian tepi yang kasar
Jenis 7 # Najis ini adalah kandungan cecair tanpa mengandungi pepejal.

Najis jenis ini jika berterusan boleh menyebabkan tubuh mengalami dehidrasi dan ketidakseimbangan garam mineral.

Najis terapung 

Isu ini nampaknya agak hangat juga. Mungkin ramai yang tidak pernah peduli jika najis mereka terapung. Namun, ia bukanlah keadaan yang merisaukan. Keadaan ini biasanya akan berlaku sekali-sekala. Najis terapung disebabkan oleh penyerapan nutrisi yang tidak sempurna. Ia juga boleh berlaku disebabkan oleh kandungan gas yang terlalu banyak. Kurangkan pemakanan yang mengandungi gas contohnya kubis.

Biasanya individu yang mempunyai penghadaman normal akan membuang najis sekurang-kurangnya sekali sehari. Jika anda tertanya-tanya tabiat membuang air besar 2-3 kali sahaja seminggu berbahaya atau tidak ? Jawapannya adalah ya. Bahan kumuh kita sebenarnya tidak sihat. Ini kerana ia mengandungi toksin yang dikeluarkan dari tubuh. Toksin yang tidak dikeluarkan akan diserap semula oleh tubuh dan menyebabkan tubuh kita tidak sihat dan mengalami simptom seperti letih, tidak bermaya dan juga jerawat.

~ Semoga bermanfaat








3 comments :

  1. bagaimana jika najis berwarna putih keruh.adakah ia dikira sebagai lendir?.dan adakah ia berbahaya?

    ReplyDelete
  2. Bagaimana pula najis yang berbau lebih busuk dari kebiasaan

    ReplyDelete

Pesanan Editor ^_^

Sebarang komen yang berbaur spam, mengandungi link hidup / mati serta tujuan promosi dan pengiklanan tidak akan diterbitkan. Jika berminat untuk beriklan, mohon baca ruangan advertorial.